RSS Feed (xml)

Powered By

Skin Design: Kisi Karunia
Base Code: Free Blogger Skins

Powered by Blogger

Tuesday, 16 October 2012

9th AREB meeting in Yogyakarta, Indonesia

Rabies experts from 12 Asian countries gathered for 3 days in Yogyakarta for the 9th annual meeting of the Asian Rabies Expert Bureau (AREB). They discussed the rabies situation in their respective countries, as well as strategies to achieve elimination of dog-transmitted human rabies and how to implement them. Successful pilot projects were presented, emphasizing the need for multisectoral collaboration, including community active involvement and empowerment, as well as commitment and cooperation of the ministries of Health (MOH) and Agriculture (MOA). 

This strategy has proved effective in Bali. "Coordination mechanisms have been established at the provincial and district/municipality levels between the MOH, MOA and the Ministry of Internal Affairs (MOIA); joint teams of the MOH and MOA are investigating rabies cases; 58 rabies prevention centers for animal bite management have been established in Bali, and health workers have been trained to rabies vaccination of bite victims," Dr Rita Kusriastuti, director of VBDC MoH Indonesia, said. 

"In order to prevent and control rabies at the source, mass vaccination campaigns of dogs have been carried out with dog populations through humane management and promotion of pet ownership responsibility," Dr Pudjiatmoko, director of animal health in DG of Livestock and Animal Health MoA, added. Communities were empowered through information, education and communication. As a result, the number of human rabies cases has been dramatically reduced. Several "success stories" from different Asian countries were presented. The Bohol Rabies Project, a landmark field project in the Philippines supported by the Global Alliance for Rabies Control (GARC), has demonstrated that rabies can be eliminated and children saved by empowering communities to take responsibility, and bringing different sectors of society (educators, physicians, veterinarians, government officials, community leaders and the general public) to work on a common goal. 

In Bohol, thanks to coordinated initiatives, over 70 per cent of dogs have been registered and vaccinated, and education on rabies prevention and responsible dog ownership has beenintegrated into elementary school curriculums. The Bohol model hasbeen recognized by the President of the Philippines for its excellence (Galing Pook award, 2011) and is being adapted to other rabies endemic areas in South East Asia. 

In Indonesia, for example, the CARE (Communities Against Rabies Exposure) Project, derived from the Bohol model, has been recently launched in Nias Island, North Sumatra and is expected to contribute to rabies elimination using a similar intersectoral approach. "Nias project will concentrate on dog vaccination, work collaborativelly with Directorate General of livestock and animal health MOA, as well as on prevention of human rabies with MoH in a concept of One Health," explained Dr Rita Kusriastuti. Another example came from India, with the Adopt a Village Project, carried out in several villages in the rural area southeast of Bangalore. An education and awareness program was conducted for people living at daily risk of rabies. 

This involved communicating facts about rabies via messengers (school teachers, health care workers, local leaders) and media (posters, television, etc.) to dispel myths and encourage behaviour changes. School children took part in a drawing competition and learned about rabies playing specially developed games. Numerous initiatives have been undertaken to convey rabies knowledge to the general population: educational videos shown regularly in the local television network and in schools, murals displaying key messages painted on houses, and many others. Local leaders and women from Self Health Groups were recruited to implement these activities in their own villages, and their continued involvement is crucial in sustaining anti-rabies activities now that the project has been completed. 

On 8-10 Oct 2012, Indonesia commemorated World Rabies Day. The celebrations, led by a priest and members of the church, took place in Maumere, Sikka District, East Nusa Tenggara Province, where several innovative anti-rabies actions have been taken. A few recommendations to prevent rabies: - In case of a dog bite: stop the infection in its tracks: wash thewound with soap and water for 15 minutes, and get to the nearest rabies prevention center to receive appropriate preventive care as soon as possible (vaccination, and, if necessary, rabies antibodies); - Dog bite prevention: teach children how to avoid being bitten; - Protect your dog from rabies: dogs are the 1st victims of rabies, as well as the main transmitter to humans. By having your dog vaccinated, you protect it, and you protect yourself and your relatives. 

About rabies: Rabies is one of the most deadly diseases in the world today that affects both humans and animals. Rabies has the highest case fatality rate of any known infectious agent. It is caused by a virus that is transmitted through a bite, scratch, or lick of an infected animal. Once the symptoms occur, death is almost always certain. However, if a specific treatment is provided rapidly after exposure, the patient's life can be saved. This treatment (post-exposure prophylaxis or PEP) includes immediate and extensive washing of the wound with soap and water, followed by local administration of rabies immunoglobulin (rabies antibodies) and immunization with a safe and effective vaccine. 

Rabies PEP ensures both immediate and long-lasting protection. About the "One Health" approach: The "One Health" concept is a worldwide strategy for expanding interdisciplinary collaborations and communications in all aspects of health care for humans, animals and the environment. "One Health" unites human and veterinary medicine through collaboration between scientists, physicians, veterinarians, nurses and other healthcare workers. [Ref: The One Health Initiative:

 The Asian Rabies Expert Bureau (AREB), founded in 2004, is an informal network of rabies experts from 12 countries: Bangladesh, Cambodia, China, India, Indonesia, Lao PDR, Myanmar, Pakistan, Philippines, Sri Lanka, Thailand, and Viet Nam. AREB is committed to contributing to rabies elimination in Asia. AREB members meet annually to present and discuss the rabies situation in their respective countries, share experiences, address specific problems encountered in clinical practice, and find practical solutions.

Friday, 12 October 2012

Kebijakan Penggunaan Vaksin Flu Burung


Wabah penyakit Avian Influenza (AI) pada ayam ras di Indonesia pertama kali diidentifikasi pada akhir tahun 2003 di kabupaten Tangerang dan Blitar. Wabah ini pada awalnya menyerang ayam ras petelur dan ayam ras pedaging. Berdasarkan hasil pemeriksaan lapang, gejala klinis dan patologik serta imunohistokimia wabah tersebut berhasil didiagnosa sebagai wabah avian infuenza subtipe H5. 

Akibat wabah tersebut, peternakan ayam komersial di Indonesia sempat kolaps karena menderita kerugian yang cukup besar, baik karena disebabkan kematian atau pemusnahan maupun akibat dampak lalinnya. Pemerintah Indonesia melalui Keputusan Menteri Pertanian Nomor : 96/Kpts/PD.620/2/2004 tentang Pernyataan Berjangkitnya Wabah Penyakit Hewan Menular Influenza pada Unggas (Avian Influenza) Februari 2004 dan Dirjen Bina Produksi Peternakan mengacu pada panduan pengendalian penyakit oleh Badan Kesehatan Hewan Dunia (OIE) telah menerbitkan Pedoman pengendalian AI dengan mengeluarkan 

Surat Keputusan no. 17/Kpts/PD.640/F/02.04 yang menetapkan langkah-langkah strategis untuk pencegahan, pengendalian dan pemberantasan AI di Indonesia, yang mencakup sembilan langkah strategis pengendalian penyakit AI yaitu 1) biosekuriti; 2) vaksinasi; 3) depopulasi selektif; 4) pengendalian lalu lintas unggas, produk serta limbahnya; 5) surveilans dan penelusuran; 6) pengisian kandang kembali; 7) stamping out di daerah tertular baru; 8) peningkatan kesadaran masyarakat serta 9) monitoring dan evaluasi. 

Strategi vaksinasi sebagai salah satu cara yang cukup efektif dalam mengendalikan penyakit AI telah dilakukan pemerintah sejak bulan Agustus 2004 melalui vaksinasi massal pada ayam ras, buras, puyuh, itik dan lain-lain yang pada tahap awal menggunakan autogenus vaksin. Dalam perkembangannya, Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan menunjukkan bahwa hingga tahun 2011 vaksin AI yang beredar berjumlah sekitar 20 jenis, yang berasal dari master seed virus HPAI subtipe H5N1, namun juga subtipe H5N2 dan H5N9, dan bahkan dari virus dengan teknologi Reverse Genetic. 

Kebijakan Vaksin dan Strategi Vaksinasi AI merupakan salah satu strategi pengendalian HPAI pada unggas. Program ini sejak deklarasi wabah AI pada tahun 2004 dilaksanakan dengan menggunakan vaksin lokal dan vaksin impor serta strategi vaksinasi masal. Tahun 2006/2007 dilaporkan telah terjadi mutasi antigenic drift dan kegagalan vaksinasi pada beberapa industri peternakan ayam ras di wilayah tertentu yang menyebabkan peningkatan angka kematian unggas sangat tinggi. Dalam rangka memantau efektivitas vaksin terhadap virus HPAI yang beredar pada unggas, telah dilaksanakan monitoring terhadap dinamika virus HPAI secara periodik yang dilaksanakan oleh Direktorat Kesehatan Hewan, Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan bekerja sama dengan FAO melalui bantuan teknis dari OFFLU sejak tahun 2009. 

Hingga saat ini terdapat sekitar lebih dari 300 sampel yang sudah dikarakterisasi dengan hasil yang diperoleh adalah bahwa HA gene sequence dari 240 virus H5N1–mayoritas (97%) clade 2.1 dan terus berkembang menjadi sublineage 2.1.3, yang terbagi secara geografis menjadi: (Indonesia bagian Timur); (Indonesia bagian Tengah); dan (Indonesia bagian Barat). Meskipun secara antigenic cartography seluruh virus H5N1 yang berasal dari ayam kampung terlihat mengelompok (cluster) namun sistem monitoring secara antigenik cartography sangat jelas menunjukkan adanya antigenic drift atau adanya varian baru yang berpengaruh terhadap efikasi vaksin yang digunakan. 

 Dari hasil isolate virus AI yang dikoleksi tahun 2012 dari sebagian besar mewakili peternakan unggas komersial, telah dilakukan karakterisasi genetic oleh Laboratorium Referensi OIE Regional AAHL Gelong, Australia diperoleh hasil bahwa virus AI yang bersirkulasi saat ini masih termasuk dalam Clade 2.1 atau tidak berubah dari Clade sebelumnya. Hasil kajian Operational Research tahun 2008-2009 dan Rekomendasi Komisi Ahli Kesehatan Hewan menunjukkan bahwa vaksinasi AI pada unggas umbaran tidak efektif dan tidak protektif sehingga disarankan menggunakan cara Vaksinasi Tertarget. 

Berdasarkan hasil kajian Operational Research, Rekomendasi OFFLU dan Rekomendasi Komisi Ahli Kesehatan Hewan tersebut maka Pemerintah menetapkan dalam Surat Edaran Direktur Jenderal Peternakan tanggal 30 September 2009 tentang Kebijakan Vaksin AI yang menetapkan penggunaan 4 masterseed vaksin local H5N1 (strain Nagrak, Pekalongan, Garut, Purwakarta dengan isolat tantang strain Subang dan Sukabumi) dan Kebijakan Strategi Vaksinasi AI secara Tertarget. Surat Edaran Menteri Pertanian No. 3345 tanggal 13 Juli 2011 mengatur bahwa vaksin AI selain yang telah ditetapkan oleh Pemerintah harus segera ditarik dari peredaran hingga paling lambat akhir Desember 2011. 

Selanjutnya ketentuan tersebut ditinjau ulang dengan diterbitkan Surat Edaran Menteri Pertanian No. 957 tanggal Desember 2011 bahwa batas akhir peredaran vaksin AI selain yang ditetapkan Pemerintah ditunda hingga akhir April 2012. II. IMPLEMENTASI PELAKSANAAN VAKSINASI DILAPANGAN a. Vaksinasi Vaksinasi merupakan salah satu metoda pencegahan penyakit yang efektif yang dilakukan dalam bidang kesehatan hewan. Beberapa kajian membuktikan bahwa lokasi yang berpotensi tinggi untuk sirkulasi virus AI antara lain Tempat Pemotongan Unggas (TPU), Tempat Penampungan Unggas (TPnU), dan Pasar Tradisional. Diketahui pula bahwa peternakan ayam petelur sektor 3 skala kecil (peternakan dengan populasi 5.000 ekor) dan ayam buras mempunyai peranan dalam penyebaran virus AI di lokasi tersebut termasuk penularan kembali ke peternakan ayam buras/ kampung di pedesaan. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh vaksinasi yang dilaksanakan secara tidak sesuai kaidah teknis dan kurang intensifnya vaksinasi penyakit AI di sektor tersebut serta tidak diikuti dengan tindakan pengendalian lainnya. 

Berdasarkan hasil kajian dinamika virus AI, diketahui bahwa virus AI yang berasal dari sektor komersial telah mengalami perubahan sifat genetik (antigenic drift) sehingga dalam strategi vaksinasi perlu dikembangkan master seed vaksin AI yang sesuai dengan dinamika virus tersebut dan strategi vaksinasi yang tepat. Pada bulan September tahun 2009, kebijakan vaksin dan vaksinasi AI dievaluasi dan telah ditetapkan 4 masterseed vaksin lokal H5N1 (strain Nagrak, Pekalongan, Garut, Purwakarta dengan isolat tantang strain Subang dan Sukabumi) dan Kebijakan Strategi Vaksinasi AI secara Tertarget. 

Untuk menghasilkan vaksin yang baik dengan kualitas, efikasi dan keamanan yang tinggi serta potensi yang optimal telah ditetapkan master seed baru dengan kriteria sebagai berikut: 

1.Subtipe H5N1

2.Sifat immogenitas tinggi

3.Sifat antigenisitas dengan cakupan geografis yang luas

4.Sifat genetik dan antigenetik stabil

5.Tingkat proteksi yang tinggi terhadap uji tantang dengan beberapa isolat virus yang berbeda karakter genetik dan antigenetiknya.  

Master seed baru untuk pembuatan vaksin AI di Indonesia antara lain:

a)A/Chicken/West Java/PWT-WIJ/2006. b)A/Chicken/Pekalongan /BBVW-208/2007. c)A/Chicken/Garut/BBVW-223/2007. d)A/Chicken/West Java (Nagrak)/30/2007.

b.Strategi Vaksinasi AI Pelaksanaan vaksinasi AI mengacu pada Surat Edaran Direktur Jenderal Peternakan Nomor 30099/PD.620/F/9/2009 yang dikeluarkan tanggal 30 September 2009 tentang kebijakan vaksin dan strategi vaksinasi yang dilaksanakan sebagai berikut:

a.Dilakukan hanya di daerah endemis dan berisiko tinggi, menerapkan strategi vaksinasi tertarget dengan cakupan vaksinasi di atas 80 % dari populasi terancam.

b.Pada sektor 1, 2 dan 3 skala besar, vaksinasi dilakukan secara swadaya dengan pengawasan Pemerintah.

c.Sedangkan pada ayam buras intensif (dikandangkan/dipelihara dalam pagar terus menerus) dan ayam ras petelur sektor 3 skala kecil (populasi s/d 5000 ekor) dilakukan oleh pemerintah (pusat dan daerah provinsi, kabupaten/kota).

d.Penggunaan vaksin inaktif diperlukan vaksinasi booster dan ulangan setiap 3 bulan.

e.Untuk mempertahankan kualitas vaksin harus diterapkan manajemen rantai dingin dari tingkat produsen sampai dengan pelaksanaan di lapangan.

f.Sero-monitoring harus dilakukan untuk mengetahui keberhasilan program vaksinasi;

g.Strategi vaksinasi harus diikuti dengan strategi pengendalian lainnya seperti perbaikan biosekuriti, depopulasi terbatas, surveilans, pengawasan lalu lintas unggas dan peningkatan kesadaran masyarakat;

h.Pada ayam buras dengan pemeliharaan umbaran tidak dilakukan vaksinasi tetapi ditingkatkan strategi pengendalian lainnya sebagaimana butir g di atas, dan diarahkan pada sistem pemeliharaan secara intensif.

i.Untuk daerah bebas dan daerah risiko rendah tidak dilakukan vaksinasi tetapi dilakukan tindakan pengendalian seperti perbaikan biosekuriti, depopulasi terbatas, surveilans, pengawasan lalu lintas unggas dan peningkatan kesadaran masyarakat.

 c. Hasil penurunan kasus di lapangan Sejak mewabah penyakit Avian Influenza (AI) pada tahun 2003 maka pada tahun 2006 mulai diperkenalkan kegiatan PDSR di beberapa provinsi. Salah satu kegiatan yang dilakukan oleh PDSR adalah surveilans dan respon penyakit AI dan keberhasilan pengendalian AI melalui vaksinasi dapat ditunjukkan dengan terjadinya wabah AI. Kasus AI yang dideteksi oleh PDSR per bulan di seluruh provinsi sejak 2008 – Juni 2012 menunjukkan bahwa kasus AI menurun secara signifikan pada tahun 2010 – Juni 2012 sebagai hasil surveilans yang dilaksanakan melalui kegiatan PDSR (Participatory Disease Surveilance and Response) yang berbasis pada unggas umbaran. Hal ini didukung pula dengan hasil analisa kasus AI pada pasar unggas hidup(LBM/Live Bird Market) yang menunjukkan hasil yang sama. 

Terjadi penurunan kasus AI pada unggas umbaran maupun unggas komersial. Penurunan kasus AI yang konsisten baik pada unggas umbaran maupun unggas komersial. Di lain pihak penggunaan vaksin asal impor dan produksi dalam negeri sejak 2004 – 2011) menunjukkan bahwa peningkatan vaksin produksi dalam negeri meningkat sejak tahun 2009 dan sangat signifikan peningkatannya pada tahun 2010 dan 2011 dibandingkan dengan vaksin asal impor. Oleh karena itu penurunan kasus AI baik di unggas umbaran maupun komersial diasumsikan sebagi dampak positif dari peningkatan penggunaan vaksin AI produksi dalam negeri yang menggunakan isolat lokal.


Wabah AI terjadi pertamakali di Legok Banten tahun 2003 dan sejak itu wabah AI telah menyebar ke hampir seluruh propinsi di Indonesia. Vaksinasi menggunakan strain homolog dan heterolog kemudian diterapkan tanpa panduan yang spesifik guna menanggulangi wabah penyakit. Mulai tahun 2007, bekerjasama dengan FAO-OFFLU, sebuah “Sistem Monitoring Virus Avian Influenza” secara Nasional kemudian dikembangkan dan diterapkan di Indonesia untuk :

 a) memantau perkembangan sirkulasi virus AI dan mendeteksi varian-varian virus baru;

b) mengamati efikasi vaksin yang digunakan; serta c) mendeteksi potensial strain virus AI baru untuk menjadi kandidat vaksin maupun uji tantang. Alur Kerja dan Kegiatan I. Seluruh Balai Pengujian Penyakit Veteriner (BPPV) dan Balai Besar Veteriner (BBVet) melakukan tahapan-tahapan sebagai berikut : 

1. secara rutin menerima dan memproses sampel AI dan hanya sampel yang telah diuji melalui tahap isolasi virus yang masuk dalam proses selanjutnya.

2. mengidentifikasi H5 hasil isolasi virus dari cairan allantois.

3. melakukan tahapan awal melalui prosedur normal yang biasa dilakukan dengan menggunakan hiperimun sera seperti NDV, H5, H7 dan H9.

4. Pre-screening Haemagglutinasi inhibition (HI) pada semua H5 positif dari cairan alantois dan mengirimkan data HI tersebut ke BBVet Wates - Yogyakarta.

5. Proses pre-screen ini awalnya menggunakan 3 antigenik kartografi sera (prime sera) dan antisera hiperimun H5 yang dihasilkan dari A/chicken/Indonesia/Wates-1/2005 clade 2.1.3. Berdasarkan hasil monitoring perkembangan virus AI saat ini maka penggunaan A/chicken/Indonesia/Wates-1/2005 clade 2.1.3 harus diganti dengan A/chicken/West Java/Sbg/29/2007 untuk memonitor baik antigen maupun antisera dalam kaitan studi serologis hasil vaksinasi. 

6. Mengirimkan isolat yang terpilih ke BBvet Wates.

Setelah seluruh BPPV dan BBVet mengirimkan isolat yang terpilihnya, maka Balai Besar Veteriner Wates melakukan tahapan sebagai berikut :

1. Menganalisa data dari hasil pre-screen yang dilakukan oleh semua BPPV dan melakukan seleksi varian antigenik yang penting untuk uji selanjutnya.

2. Menguji antigenik kartografi pada isolat penting terpilih dan melakukan kembali analisa data.

3. Hasil analisa data dihasilkan Peta baru antigenik kartografi untuk Indonesia yang mampu mengidentifikasi antigenik variant yang signifikan.

4. Apabila kandidat strain untuk memperbaharui (update) vaksin dapat terindentifikasi dari varian antigenik, kemudian BBVet Wates harus mengirimkan cDNA kandidat strain untuk vaksin maupun challenge tersebut ke sekuensing patner (BPPV Bukittinggi, PUSVETMA, BBalitvet) untuk mensekuen gene HA. Sekuensing dilakukan untuk memastikan hasil kartografi di Indonesia.


Seleksi dilakukan oleh Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan melalui sebuah tim Nasional yang dibentuk oleh Direktur Kesehatan Hewan dengan mereview semua data (antigenik kartografi, epidemiologi dan analisa phylogenetic).


1. Terbentuknya jejaring laboratorium influenza virus monitoring (Network-IVM) yang berkesinambungan untuk memonitor virus AI yang bersirkulasi, berbagi sampel biologis dan data baik yang belum maupun yang sudah dianalisa.

2.Adanya peningkatan kemampuan laboratorium Direktorat Kesehatan Hewan untuk mendiagnosa dan mengkarakterisasi virus Avian Influenza.

3. Lebih dari 40 personel laboratorium yang telah terdidik baik didalam maupun luar negeri yang sesuai dengan standar Internasional yang siap mendeteksi virus influenza.

4. Lebih dari 300 virus AI yang sudah terkarakterisasi secara antigenik dan genetik yang sebagian telah di letakkan pada bank gen. Virus AI H5N1 yang saat ini beredar terkarakterisasi baik secara antigenik maupun genetik sebagai virus influenza unggas yang masih patogen (HPAI) H5N1 clade 2.1.3. Strain virus AI ini terus berkembang menjadi clade mewakili Indonesia Timur; Indonesia Tengah dan mewakili Indonesia Barat. Hasil karakterisasi virus AI yang sebagian besar diisolasi th 2011 dan 2012 dari sektor 3, pasar unggas hidup dan lingkungan masih berada dalam posisi yang tetap H5N1 clade 2.1.3.


1. Produksi Vaksin AI Perkembangan kasus penyakit Avian Influenza (AI) sampai dengan tahun 2011 mengalami penurunan. Mulai tahun 2012 telah dilakukan penggunaan vaksin AI strain lokal Indonesia untuk mendukung program pengendalian dan pencegahan penyakit AI, hal ini dilakukan karena perkembangan strain virus yang sangat cepat sehingga dibutuhkan seed vaksin yang homolog sesuai dengan virus lapang. Indonesia pada tahun ini telah memiliki 3 produsen obat hewan yang telah memproduksi vaksin AI lokal dengan menerapkan sistem biosefety level 3 (BSL-3) yaitu PT. Medion Farma Jaya, PT. Vaksindo Satwa Nusantara dan PT. Caprifarmindo Laboratories. Produksi vaksin AI dilakukan dalam bangunan yang memiliki ruangan produksi khusus yang berbeda dengan bangunan produksi vaksin lainnya, dikarenakan virus Al berpotensi menginfeksi saluran pernapasan manusia dengan kerusakan yang parah (bersifat zoonosis) dan bisa mengkontaminasi lingkungan sekitar bangunan produksi. Dengan demikian diharapkan, keamanan personal, lingkungan serta produk yang dihasilkan berkualitas. 

2. Populasi Unggas Di Indonesia Berdasarkan data yang diterbitkan oleh Statistika Peternakan dan Kesehatan Hewan tahun 2011diperoleh data populasi unggas di Indonesia sebagai berikut :

Populasi Unggas dari Tahun 2009 – 2011

Jenis Unggas                        2009              2010               2011
Ayam Broiler (000 ekor) 1.026.379          986.872             1.041.968
Ayam Layer (000 ekor)     111.413          105.210                110.300
Ayam Buras (000 ekor)     249.963          257.544                274.893
Itik/Duck (000 ekor)            35.867            39.840                  49.392

3.  Jumlah Kebutuhan vaksin AI per Tahun berdasarkan Populasi

a. Program vaksinasi AI dilakukan pada Broiler & Layer breeder sebanyak 5-6 kali vaksinasi / tahun.

b. Untuk broiler komersial pada umumnya hanya dilakukan 1 (satu) kali vaksinasi.

c. Rata-rata vaksinasi Al sebanyak 3 kali per tahun. d. Di daerah-daerah tertentu yang aman, saat ini ada yang tidak melakukan vaksinasi.

4. Data Produksi Vaksin AI yang sudah terealisir oleh Produsen Vaksin s/d Agustus 2012

Nama Perusahaam      Produksi (Dosis/Bulan)      Produksi (Dosis/Tahun)
PT. Medion Farma Jaya            10.025.000        120.300.000
PT. Vaksindo Satwa Nusantara 13.000.000        156.000.000
PT. Caprifarmindo Laboratories 35.051.667       420.620.004
Total Produksi                           58.076.667       696.920.004

5. Kapasitas Produksi Vaksin AI Rata-Rata per Tahun sebagai berikut

PT. Medion Farma Jaya : 1.710.000.000
PT. Vaksindo Satwa Nusantara : 600.000.000
PT. Caprifarmindo Laboratories :
Total Produksi : 4.470.000.000

Sumber : Ditkeswan, Ditjen PKH

Puncak Acara Hari Lahir dan Bulan Bhakti Peternakan dan Kesehatan Hewan Tahun 2012

Selamat Ulang Tahun Insan Peternakan dan Kesehatan Hewan adalah ungkapan yang pantas diucapkan dan disyukuri baik perorangan maupun organisasi/lembaga yang bergerak dibidang peternakan pada acara Puncak Hari Lahir Dan Bulan Bhakti Peternakan Dan Kesehatan Hewan yang dilaksanakan pada hari Rabu, 26 September 2012 di Jatinangor, Provinsi Jawa Barat. Hadir pada acara tersebut adalah Perwakilan komisi IV DPR RI, beberapa perwakilan PEMDA Propinsi Jawa Barat, staf ahli Kementerian Pertanian, para pelaku bidang peternakan, UPTD, SMD, HIMPULI dan beberapa media.
“Hari lahir berarti banyak peristiwa/kejadian yang telah dilalui untuk menjadi referensi kedepan”, demikan salah satu petikan sambutan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan. Tema peringatan Hari Lahir dan Bulan Bhakti Peternakan dan Kesehatan Hewan Tahun 2012 adalah “Dengan Semangat Reformasi Birokrasi, Kita Wujudkan Swasembada Daging Sapi – Kerbau 2014 dan Pangan Hewani yang Aman, Sehat, Utuh dan Halal (ASUH)”.
Menurut Sekretaris Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan, Riwantoro, tema ini dipilih karena Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan bersungguh-sungguh melaksanakan reformasi birokrasi agar tercipta pemerintahan yang bersih, transparan, dan amanah dalam menjalankan tupoksi masing-masing.

Dalam catatan sejarah di bidang peternakan dan kesehatan hewan pada tanggal 26 Agustus 1836, Pemerintah Hindia Belanda untuk pertama kalinya menerbitkan sebuah ketetapan melalui plakat tentang larangan pemotongan sapi betina produktif sehingga momentum tersebut dijadikan pertimbangan para sesepuh, para pakar, organisasi profesi, asosiasi dan perusahaan di bidang peternakan serta kesepakatan bersama tanggal 26 Maret 2003 ditetapkan sebagai “Hari Lahir Peternakan dan Kesehatan Hewan” dan tanggal 26 Agustus sampai dengan 26 September ditetapkan sebagai Bulan Bakti Peternakan dan Kesehatan Hewan.
Acara Puncak Bulan Bakti Peternakan dan Kesehatan Hewan diselenggarakan pada tanggal 26 September 2012, dimulai pada pukul 08.00 WIB yang bertempat di lapangan Parkir Pusat Pelayanan Basic Science (PPBS) Universitas Padjajaran Jatinangor, Jawa Barat. Kegiatan yang dilaksanakan antara lain:
Beberapa lauching yang telah dihasilkan oleh Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan yakni:

Launching swasembada vaksin Flu Burung.
Pemberian benih/bibit Hijauan Pakan Ternak (HPT) kepada Kepala Dinas/kelembagaan yang membidangi fungsi peternakan dan Kesehatan hewandi Propinsi.
Launching Ayam Arab Sembawa.
Penyerahan Keputusan Menteri Pertanian tentang penetapan 15 rumpun ternak oleh Direktur Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan kepada 7 provinsi, 3 kabupaten, dan Pusat Penelitian dan Pengembangan Peternakan
Penandatangan MoU antara Kepala Balai Pembibitan Ternak Unggul Sapi Dwiguna dan Ayam Sembawa dengan Peternak Ayam Lokal (PATANI dan HIMPULI)
Bazaar dan pameran yang diikuti oleh lingkup UPT Lingkup Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Dinas/lembaga, Asosiasi, kelompok peternak dan perusahaan yang bergerak di bidang peternakan dan kesehatan hewan sebanyak 42 stand
Sosialisasi gerakan minum susu dan konsumsi daging kelinci yang dipimpin oleh Wakil Ketua komisi IV DPR RI. Sosialisasi ini dilaksanakan untuk mendorong diversifikasi pangan hewani masyarakat Indonesia yang umumnya masih mengandalkan ketersediaan daging sapi dan daging unggas
Penyerahan buku Hari Jadi Peternakan dan Kesehatan Hewan dari Bapak Sofyan Sudrajat, Mantan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan kepada Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan
Dialog interaktif bidang peternakan dengan moderator Dekan Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran, Iwan Setiawan, dan menampilkan narasumber Wakil Ketua Komisi IV DPR, Ibnu Multhazam, Mantan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Sofyan Sudrajat, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Pemprov Jawa Barat, Wawan Ridwan, dan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan, Syukur Iwantoro dengan keluarga besar masyarakat peternakan dan kesehatan hewan
Pemberian penghargaan kepada pegawai/aparatur yang berprestasi, perusahaan/instansi/kelompok peternak, media cetak, pengamat yang banyak menulis tentang peternakan di media massa
Senian adu ketangkasan domba.

Sebagaimana amanat Menteri Pertanian RI yang disampaikan oleh Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan dalam acara tersebut untuk kedepannya banyak tantangan yang harus dihadapi di bidang peternakan dan kesehatan hewan adalah swasembada daging sapi dan kerbau pada tahun 2014, swasembada susu yang dijadwalkan akan dapat dicapai pada tahun 2020, dan restrukturisasi perunggasan. Ditambahkan pula bahwa Indonesia harus mampu keluar dari jeratan impor produk peternakan sebesar Rp. 23 triliun setiap tahunnya dengan perincian sapi bakalan dan daging sapi saat ini diperkirakan berjumlah Rp. 5 triliun, unggas eksotik baik bibit, bahan pakan, teknologi dan bahan lainnya sebesar Rp. 11 triliun, dan produk susu baik dalam bentuk susu bubuk dan kental manis sebesar Rp. 7 triliun. Menteri Pertanian berharap momentum Bulan Bakti Peternakan dan Kesehatan Hewan ini untuk bersama-sama mendorong keberhasilan dalam menghadapi tantangan masa depan.

Sumber :
Subbag Kerjasama dan Humas Bagian Perencanaan Ditjen PKH.